Lapang Sunyi, Senyap Ruang

24 Jan 2016    View : 1063    By : Niratisaya


Lapang sunyi merangkum senyap ruangku

Samar di kejauhan,

dalam gaung udara,

terdengar nyanyi duka

 

Sebuah dendang senandung berbalut tanya,

di suara seorang wanita

 

"Di mana damai,

ketika dunia masih bergelayut ramai?

Di mana surga,

saat di depan hanya terhampar neraka?"

 

 

Dalam sunyi,

di senyap ruang,

aku diam mendengar

Aku diam melempar tatapan di langit kamar

 

Sementara,

di depanku termenung kipas angin tua

Bungkam,

menggeleng dia bergerak

Mewakili rasa dalam sukma,

bisu berteriak

 

 

Niratisaya,

Surabaya, 22122016

Dalam kenangan atas Ibu yang menyanyikan "Perdamaian" di kala sakitku.




Niratisaya

Niratisaya a.k.a Kuntari P. Januwarsi (KP Januwarsi) adalah CEO Artebia yang juga seorang penulis, editor, dan penerjemah.

Profil Selengkapnya >>

Puisi Lainnya

Tulis Komentar
comments powered by Disqus





KATEGORI :




ARTIKEL PILIHAN :




Stigma dan Tradisi: Laki-laki, Perempuan... Mana yang Lebih Baik?


Bicara Tentang Orizuka - Menulis Adalah Passion, Bukan Occupation


Critical Eleven - Pesawat, Bandara, dan Biduk Rumah Tangga


Me Before You - Jojo Moyes and a Bowl of Warm Love Story


Adele's Hello - Apa Kabar Masa Lalu?


Warung Wulan - Resto All You Can Eat Murah Meriah


Zein's Cafe - Ngupi Cantik Tanpa Jadi Pelit


Pulau Menjangan: Candu Pesona Bawah Laut


Literasi Desember: Literaturia, Budaya Berpikir Kritis, dan Literasi Media (Bag. 2)


Sebuah Wajah, Sebuah Rasa (Bagian Lima)


Oma Lena - Part 3


Merah Balada