Aku Tak Ingin Lomba Balap Karung, Bu.

22 Aug 2016    View : 1605    By : Henny Kustanti


Bentang sawah menguning siap panen tampak memesona

Hamparan putih di pesisir siapkan kristal-kristal garam layaknya berlian

Tambang di jutaan titik tawarkan berkah seakan tanpa henti

Kau bilang itu semua milikku sebagai hadiah sedari lahir

 

Sudah kusiapkan kakiku berlarian di antaranya

Memeluk erat angin yang berhembus hangat tiupkan siulan bambu liar

Mata & bibirku terlahir untuk nyanyikan puja baginya

Inginku tunjukkan pada mereka sinarmu yang akan selalu berpendar

 

Ilustrasi

 

Takkan bisa kau bayangkan betapa terluka hatiku yang memanas amarah

Paksaku berlari dengan karung di kaki serupa penutup mata kuda delman

Tawa mereka lepas berpikir ku lucu terpaksa melompat napasku terengah

Saudaraku yang hidup dalam gelap menolak pengetahuan, bisakah kumaafkan?

 

Lihat Ibu, anak-anakmu bagai ditusuk hidungnya hanya untuk penuhi hasrat tuannya

Mimpi pun menguap menjelma robot monokrom dengan remote control

Menari-nari gila, tertawa lepas tak peduli, lalu menangis sejadi-jadinya

Di atas kebutaan permanen atas hakikat merdeka yang kini terdengar naif dan konyol

 

Mereka hanya tak tahu kau sedang melatihku bermimpi

Mereka tak ingin tahu lilinku satu akan cukup terangkan

Diam mulutku sama sekali tak wakili jiwaku mengaum pasti

Pertiwiku akan kembali merengkuh damai yang tak berlebihan

 

 

Henny Kustanti

20 Agustus 2016




Henny Kustanti

Henny Kustanti adalah seorang ibu rumah tangga yang menyaru sebagai Youtuber paruh waktu, sekaligus foodie alim.

Profil Selengkapnya >>

Puisi Lainnya

Tulis Komentar
comments powered by Disqus





KATEGORI :




ARTIKEL PILIHAN :




Stigma dan Tradisi: Menikah - Antara Tuntunan Agama dan Tuntutan Masyarakat


Alvi Syahrin - Semua Berawal Dari Mimpi Dan Kemudian Menjadi Nyata


Supernova 1: Kesatria, Putri, & Bintang Jatuh


Hormones The Series Season 1: Realita Remaja Saat Ini (Part 1)


Nash - Ya Rabbana Anta Maulana


Rujak Cingur Ala Bu Dah


Milk Kingdom - Humble Place to Cast Away Your Boredom


House Of Sampoerna: Sebuah Album Kenangan Kota Surabaya


Literasi Desember: Literaturia, Budaya Berpikir Kritis, dan Literasi Media (Bag. 2)


Sebuah Wajah, Sebuah Rasa (Bagian Tujuh)


Kabut Rindu


Setitik  Tuba